[ANIMASI] : "Anti-Lock Breaking System"

 
Selamat pagi. Salam otomotif sobat. Kali ini saya ingin membagikan animasi gratis mengenai ABS pada kendaraan roda empat. Teknologi ini sudah cukup lama ada dan sudah sukses diaplikasikan pada kendaraan publik/niaga, sehingga banyak dipakai pada mobil modern sekarang ini. Berikut akan saya jelaskan sedikit tentang apa itu ABS??

Antilock Breaking System, merupakan sebuah sistem keamanan yang memungkinkan roda pada kendaraan bermotor untuk terus berinteraksi dengan permukaan jalan seperti yang diarahkan oleh kemudi saat terjadinya pengereman, dengan menggunakan tekanan rem yang terjadi secara otomatis saat akan berhenti sehingga mencegah penguncian roda atau selip. Dengan mencegah roda mengunci, memungkinkan pengemudi untuk mempertahankan kontrol kemudi dan meningkatkan jarak pengereman sependek mungkin.

Awalnya sistem ABS hanya digunakan pada mobil-mobil modern, tetapi kini telah dikembangkan untuk digunakan pada truk dan bus-bus buatan Eropa. saat ini sistem ABS tidak hanya berfungsi untuk mencegah terkuncinya roda saat pengereman, tetapi juga mempu mengontrol bias rem depan ke belakang secara elektronik. Fungsi ini, tergantung pada kemampuan spesifik dan implementasi, dikenal sebagai Electronic Brakeforce Distribution (EBD), Traction Control System (sistem kontrol traksi), emergency brake assist, atau Electronic Stability Control (ESC)

Sebuah ABS umum meliputi unit kontrol pusat elektronik atau Electronic Control Unit (ECU), sensor kecepatan 4 roda, dan setidaknya dua katup rem hidrolik. ECU terus memonitor kecepatan rotasi dari setiap roda, jika mendeteksi sebuah roda berputar secara signifikan lebih lambat dari yang lain, maka ECU akan mengurangi tekanan hidrolik pada rem roda tersebut sehingga mengurangi gaya pengereman pada roda tsb sehingga roda berputar lebih cepat. Sebaliknya, jika ECU mendeteksi roda berputar secara signifikan lebih cepat daripada yang lain, maka ECU akan menambah tekanan hidrolik pada rem roda tsb sehingga mengurangi putaran roda dan kecepatan pada roda tsb. Proses ini diulang terus-menerus dan dapat dideteksi oleh pengemudi melalui denyut pedal rem (biasanya ditandai dengan bunyi "klik"). Beberapa sistem ABS dapat menerapkan atau melepaskan tekanan pengereman 16 kali per detik.

Jika kesalahan terjadi pada setiap bagian dari ABS, lampu peringatan biasanya akan menyala pada panel instrumen kendaraan, dan ABS akan dinonaktifkan sampai kesalahan diperbaiki.

Peralatan ABS juga dapat digunakan untuk mengimplementasikan sistem kontrol traksi atau Traction Control System (TCS) pada percepatan kendaraan. Ketika kecepatan kendaraan meningkat, dan ban kehilangan traksi, controller ABS dapat mendeteksi situasi dan mengambil tindakan yang sesuai sehingga traksi kembali. Versi yang lebih canggih ini juga dapat mengontrol tingkat throttle dan rem secara bersamaan.

Ada empat komponen utama pada ABS: sensor kecepatan, katup, pompa, dan kontroler.

* Sensor Kecepatan
Sistem ABS memiliki beberapa cara untuk mengetahui ketika roda akan terkunci atau selip. Sensor terletak pada masing-masing roda kendaraan

* Katup
Ada sebuah katup di jalur rem dari masing-masing rem yang dikendalikan oleh ABS. Pada beberapa sistem, katup memiliki tiga posisi, yaitu:

- Dalam posisi satu, katup terbuka. tekanan dari Silinder utama dilewatkan sampai ke rem
- Dalam posisi dua, katup menutup jalur dari jalur silinder utama. Hal ini untuk mencegah tekanan pada jalur rem meningkat sehingga pengemudi harus menekan pedal rem lebih keras.
- Dalam posisi tiga, katup membuka beberapa tekanan dari rem.

* Pompa
Karena katup mampu melepaskan tekanan dari rem, Pompadigunakan untuk menekan itu kembali. itulah fungsi pompa pada sistem ini. Ketika katup mengurangi tekanan dalam sebuah jalur pengereman, Pompa inilah yang berfungsi untuk mengembalikan tekanan.

* Kontroler
Kontroler atau ECU berfungsi menerima informasi dari masing-masing sensor kecepatan roda. Saat roda kehilangan traksi, sinyal akan dikirim ke ECU, ECU kemudian akan membatasi Brakeforce (EBD) dan mengaktifkan modulator ABS

ABS menggunakan skema yang berbeda tergantung pada jenis rem yang digunakan. Mereka dapat dibedakan oleh jumlah saluran: yaitu, berapa banyak katup yang dikendalikan secara individual dan jumlah sensor kecepatan

* Empat-saluran, empat sensor ABS
Ini adalah skema terbaik. Ada sebuah sensor kecepatan di keempat roda dan katup yang terpisah untuk masing-masing roda. Dengan skema ini, ECU memonitor setiap roda secara individual untuk memastikan itu mencapai kekuatan pengereman yang maksimal.

* Tiga-saluran, empat sensor ABS
Ada sebuah sensor kecepatan di keempat roda dan katup yang terpisah untuk masing-masing roda depan, tetapi hanya satu katup untuk kedua roda belakang.

* Tiga-saluran, tiga-sensor ABS
Skema, biasanya ditemukan pada truk dengan empat roda ABS, memiliki kecepatan sensor dan sebuah katup untuk masing-masing roda depan, dengan satu katup dan satu sensor untuk kedua roda belakang. Sensor kecepatan untuk roda belakang terletak di poros belakang. Sistem ini menyediakan kendali individu roda depan, sehingga keduanya mencapai gaya pengereman maksimum. Roda belakang dipantau bersama-sama. keduanya harus mulai mengunci sebelum ABS akan mengaktifkan di bagian belakang. Dengan sistem ini, memungkinkan salah satu roda belakang akan mengunci selama berhenti, mengurangi efektivitas rem. Sistem ini mudah untuk mengidentifikasi, karena tidak ada sensor kecepatan individu untuk roda belakang.


* Satu-saluran, satu-sensor ABS

Sistem ini umumnya ditemukan pada truk dengan roda belakang ABS. Ini memiliki satu katup, yang mengendalikan kedua roda belakang, dan satu sensor kecepatan, yang terletak di poros belakang. Sistem ini beroperasi sama seperti bagian belakang sistem tiga-saluran. Roda belakang dipantau bersama-sama dan keduanya harus mulai untuk mengunci sebelum ABS menyala. Dalam sistem ini juga memungkinkan satu roda belakang akan mengunci dan mengurangi efektivitas rem. Sistem ini juga mudah untuk mengidentifikasi, karena tidak ada sensor kecepatan individu untuk setiap roda.

Pada bus PO Harapan Jaya, ABS dapat ditemukan pada Scania K124, Scania K124 Matic, Scania K310 dan Scania K380

taken from Wikipedia, dengan beberapa perubahan untuk menyesuaikan bahasa

Silahkan sobat download flash animation ABS lewat link dibawah ini.

Semoga bermanfaat

Link download :
-----------------------------
Download ABS 1 (ziddu)
Download ABS 2 (ziddu)
Download ABS 3 (ziddu) 
Download ABS 4 (ziddu)  
-----------------------------

1 komentar: